MATERI BHS. INDONESIA KLS X Memperkenalkan Diri dalam Forum Resmi

Posted on Juli 18, 2010



Standar Kompetensi : Berbicara 2. Mengungkapkan pikiran, perasaan, dan informasi melalui kegiatan berkenalan, berdiskusi, dan bercerita Kmpetensi Dasar 2.1 Memperkenalkan diri dan orang lain di da¬lam forum resmi dengan intonasi yang tepat Memperkenalkan Diri dalam Forum Resmi Dalam pelajaran ini, Anda akan berlatih memperkenalkan diri dan orang lain dalam sebuah Forum. Sebelumnya, Anda akan terlebih dahulu memahami hal-hal yang diperlukan dalam kegiatan memperkenalkan diri. Dengan demikian, diharapkan kemampuan berkomunikasi Anda pun akan bertambah. Apakah Anda pernah memperkenalkan diri di hadapan khalayak? Saat Anda masuk Kelas X, tentunya Anda saling memperkenalkan diri. Kegiatan memperkenalkan diri dilakukan di forum-forum resmi, misalnya dalam kegiatan seminar atau diskusi. Dalam kegiatan tersebut, Anda juga dapat memperkenalkan orang lain, misalnya pembicara atau pemateri, notulis, dan moderator. Perhatikan contoh pembicaraan yang diucapkan oleh seorang moderator berikut. “Selamat pagi! Dalam acara diskusi tentang peran lingkungan sekolah ini, perkenankan kami dari Kelompok 5 untuk memperkenalkan diri. Saya, Guntur Ajiputra, bertindak sebagai moderator dalam acara diskusi kita kali ini. Adapun yang berada di sebelah kanan saya adalah Lintang Kristina. Saudari Lintang akan bertindak sebagai pembicara dalam diskusi ini. Adapun di sebelah kiri saya adalah Sigit Hermawan yang bertindak sebagai notulis.” Selain itu, Anda juga dapat mengikuti diskusi dengan lingkup yang lebih luas. Misalnya, Anda mengikuti diskusi panel dengan pembicara yang lebih tua. Dalam hal ini, tentunya bahasa yang dipergunakan berbeda pula. Saat memperkenalkan diri, kita harus menggunakan bahasa dengan ragam formal. Selain itu, perhatikan pula usia para peserta, tingkat pendidikan, dan strata sosialnya. Berikut ini adalah contoh cara memperkenalkan orang lain dalam diskusi yang peserta dan pembicaranya lebih umum. “Saudara-saudara peserta diskusi, sebelum acara diskusi ini dimulai, saya akan memperkenalkan pembicara utama. Pembicara kita kali ini adalah Ibu Dwita Wahyuningtyas. Beliau adalah staf ahli di Kementerian Lingkungan Hidup. Beliau lahir di Langkat, Sumatra Utara, pada 6 Juni 1971. Sekarang, beliau beralamat di Jalan Cemara, Medan, Sumatra Utara. Pada 1996, beliau menyelesaikan pendidikan sarjananya di Institut Pertanian Bogor (IPB). Sekarang, beliau masih menuntut program pascasarjana di Universitas Kebangsaan Malaysia.” Sebagai bahan perkenalan untuk orang lain, dapat pula disertakan daftar riwayat hidup. Hal ini akan memudahkan Anda untuk mendapatkan informasi mengenai orang yang akan diperkenalkan. Daftar riwayat hidup tersebut terdiri atas: 1. nama lengkap (plus gelar); 2. nama panggilan; 3. tempat dan tanggal lahir; 4. alamat; 5. hobi; 6. riwayat pendidikan; dan 7. riwayat pekerjaan. Daftar riwayat hidup tersebut dapat pula ditambah dengan kolom isian lain sesuai dengan kebutuhan untuk perkenalan. Perhatikan contoh tabel daftar riwayat hidup berikut. Tabel Daftar Riwayat Hidup Nama Lengkap: ……………………………………………………………………. (L/P) Nama Panggilan: ……………………………………………………………………. Alamat: …………………………………………………………….Rt/Rw: …….. Telepon: …… Hobi: ……………………………………………………………………. Riwayat Hidup: 1. Nama Sekolah: ……………………………………. 2. Tahun Lulus Kota: ………………………………… 3. Prestasi yang pernah diperoleh: ………………………………. 4. Aktivitas sekarang (organisasi atau kegiatan lainnya): …………………… Uji Materi 1. Lakukanlah diskusi di kelas dengan menghadirkan moderator dan pembicara. 2. Pilihlah salah satu tema diskusi mengenai lingkungan hidup. 3. Pilihlah salah satu di antara Anda untuk menjadi moderator. 4. Pergunakanlah daftar isi riwayat hidup sesuai dengan contoh dalam materi pembelajaran. 5. Sebelum acara diskusi dimulai, lakukanlah perkenalan moderator dan pembicara oleh pembawa acara. Teknisnya adalah sebagai berikut. a. Pembawa acara terlebih dahulu memperkenalkan diri kemudian mempersilakan moderator maju. b. Moderator maju kemudian memperkenalkan pembicara. c. Selama diskusi berlangsung, saat akan memberi tanggapan atau pertanyaan, setiap peserta wajib untuk memperkenalkan dirinya kepada forum. 6. Selama kegiatan berlangsung, berikan tanggapan atas kekurangan yang terdapat dalam pengucapan kalimat perkenalan. Kaidah Bahasa Mungkin Anda pernah mendengar kalimat berikut dalam sebuah diskusi atau pertemuan. Acara selanjutnya adalah sambutan dari ketua panitia. Waktu dan tempat kami persilakan. Kalimat waktu dan tempat kami persilakan termasuk kalimat yang tidak logis karena kalimat ini tidak dapat diterima akal yang sehat. Padahal, yang harus memberikan sambutan adalah ketua panitia. Apakah betul waktu dan tempat dapat memberikan sambutan? Dalam kalimat sebelumnya, jelas bahwa yang akan memberikan sambutan adalah sang ketua panitia, bukan waktu dan tempat. Akan tetapi, dalam kalimat selanjutnya jalan pikiran pembawa acara tergelincir, yakni dengan mempersilakan waktu dan tempat. Dalam hal ini, seolah-olah yang diundangkan untuk datang ke mimbar pertemuan itu adalah waktu dan tempat. Kalimat yang bernalar dari ucapan pembawa acara adalah sebagai berikut. Acara selanjutnya adalah sambutan dari ketua panitia; ketua panitia kami persilakan.

Posted in: Uncategorized